4

Menanti Profesionalisme JNE

Marah! Hari ini suasananya gitu. Kalau saja kata-kata kasar dan cacian bisa menyelesaikan masalah, tentunya sudah semua binatang liar terucap dari mulut ini. Suaaaking marahnya saya sampai minum kopi dan makan mie gelas. Lho, hubungannya dimana? Sampai saat ini saya belum menemukan indikasi kalau kopi dan mie gelas memiliki hubungan khusus.
Kepada siapa saya marah? Semoga ini tidak menjadi fitnah, saya hanya mengungkapkan apa adanya. Saya marah dan meradang (cieee) sama JNE. Ya, JNE! Sebuah perusahaan yang melayani jasa pengiriman barang itu lho. Tahu kan? Kalau gak tahu kebangetan deh. Ketahuan gak pernah belanja on line. Hehehehe…
Ceritanya gini. Tanggal 22 April kemarin saya ngirim obat buat bapak saya di Kuningan. Obat herbal berbentuk sirup dalam botol. Ini adalah kiriman yang kedua setelah beberapa bulan yang lalu juga saya pernah ngirim. Pengiriman pertama gak masalah, barang nyampe tujuan dengan selamat meski  rada telat ( emang bab ini ciri khas JNE kan?).
Tapi, tadi siang bapak saya telepon dari Kuningan, katanya tadi ada telepon dari JNE Kuningan yang memberitahukan bahwa mereka tidak bisa mengantarkan barang karena obatnya bocor, botolnya pecah! Masya Allah! Busyet! Bujubuneng! Lebay ya?
Sontak darah saya mendidih (weii). Ba’da telepon ditutup, saya langsung searching alamat dan no kontak agen JNE Kuningan. Setelah ketemu saya langsung hubungi tuh nomer. Sambil nunggu diangkat (maksudnya dijawab teleponnya, bukan sayanya yang diangkat) otak saya sibuk menyusun kata-kata paling pedas yang saya ketahui, kalau bisa lebih pedas dari Keripik Mak Izot Level 77!
Dan, teleponpun diangkat (dijawab maksudnya ya). Setelah memperkenalkan diri secara singkat, langsung deh rentetan komplain yang telah disusun itu tersembur dari mulut saya. Saya tidak kasih dia kesempatan untuk bicara. Komplain plus sumpah serapah. Keuheul atuh da. Dalam benak saya nih JNEgak perlu dikasih hati, ga profesional banget, ga bertanggung jawab. Udahmah barang dipecahin, eh ga mau nganter pula.
Setelah puas baru saya berhenti. Kemudian disebrang sana ada orang bersuara, ” maaf pak, ini dengan siapa? Tadi bilang apa? maaf tidak terdengar, sinyalnya gak jelas”. GUBRAKKK!!!
Kebayang ga sih? Kebayang ga sih? Kebayang ga sih? Kalau saja aku tahu, Salamah itu namamu. Eh, naha kalah ka nyanyi! ( Itu tadi lirik lagu dari Caca Handika, judulnya Undangan Palsu). Kalau saja kami bicara berhadap-hadapan sudah saya hakan (makan) tuh orang! Hanasmah gueteh sudah kakacabrak kamana karep, menumpahkan segala emosi jiwa. Eeehhh, doi ga denger. Meledak kepala Berbie!
Intinya gitu deh. Saya komplainkan masalah obat yang pecah, kenapa bisa seperti itu. Bisa diganti ga? Dan saya minta apapun kondisi tuh barang, mohon diantar sampai tujuan. Maksudnya kalau diantar sampai tujuan biar nanti kurirnya digebukin sama bapak saya. Keuheul atuh da!
Setelah saya kasihkan no resi, nama penerima dan no telepon, dia (operator JNE) berjanji akan menelusuri keberadaan tuh barang dan segera mengantarkannya. Teleponpun saya tutup tanpa kata berpisah.
Pemirsah! Sesungguhnya kekesalan dan kekecewaan saya kepada JNE ini adalah yang kedua kali. Sebagaimana mukadimah di atas. Sebelumnya, beberapa bulan yang lalu saya pernah mengirimkan Al Quran ke daerah Cianjur. Ada yang pesan untuk babawaan dalam resepsi nikahan. Karena waktunya mepet akhirnya saya kirim dengan tarif YES; Yakin Esok Sampai. Waktu itu saya ngirim hari Minggu. Saya pikir Senin atau paling telat Selasa juga dah nyampe tuh barang.
Eh, tak dinyana. Setelah lewat seminggu ada sms dari pemesan bahwa Al Quran belum nyampe! Masya Allah! Busyet! Bujubuneng! Mirip yang di atas ya? Kok Bisa? Saya pantau perjalanan paket saya via internet dengan input no resinya. Ternyata paket sudah di Cianjur, tapi entah kenapa belum juga nyampe. Saya komplainkan via customercare@jne.co.id.
Esoknya mereka membalas email saya dan memberikan saya no pengaduan. Dan, biasa, mereka berjanji akan melacak paket tersebut dan segera mengantarnya ke tempat tujuan. Saya pikir sudah selesai. Saya husnudzon besok juga sudah beres dah. Eh, seminggu setelahnya si pemesan sms lagi dan mengatakan pernikahannya sudah beres dan al Quran pesanannya…. belum keterima! Jreng Jreng!
Emosi deh gue! Gue kirimi email lagi tuh JNE. Kasar bahasanya sekarang. Mereka ga tahu betapa berartinya tuh barang buat si pemesan. Buat acaran nikahan bro! Tapi nyatanya barangnya ga juga keterima, bahkan ketika pernikahannya sudah lewatpun. Gara-gara siapa? Yup, JNE!
Seperti biasa, mereka membalas email saya dengan tenang dan santun. Gile nih JNE, mereka kayaknya dah terbiasa menghadapi orang yang komplain dengan kata-kata kasar sekalipun. Dan ternyata benar, di account FB JNE betapa buanyak orang yang komplain karena paketnya ga datang-datang, atau barangnya rusak. Pantesan aja!
Singkat cerita, setelah hampir sebulan akhirnya saya dapat sms dari si pemesan bahwa al Quran yang dia pesan telah keterima. Maluuu banget gue. Meskipun itu bukan kesalahan saya, tapi kok saya merasa malu gitu lho, apalagi saya tahu al Quran itu buat acara nikahan. Akhirnya, saya ikhlaskan tuh Quran, saya katakan ke pemesan, ambil saja tuh Quran, terserah mau bayar atau tidak terserah, saya ikhlaskan. Oya, ketika seminggu setelah pengiriman tuh Quran belum keterima, uangnya saya balikin lagi.
Seharusnya yang merasa malu tuh JNE ya? Seharusnya yang merasa gak enak itu JNE ya? Seharusnya yang merasa berdosa itu JNE ya? Tapi inimah enggak, mereka tetep anteng dengan jawaban-jawaban yang diplomatis. Seharusnya mereka bersikap profesional, meningkatkan pelayanan, memperbaiki sistem pengantaran dan distribusi, juga penjagaan akan mutu barang.
Disaat menjamurnya pelayanan jasa serupa, yang notabene itu adalah saingan buat JNE. Seharusnya JNE berbenah dan meningkatkan mutu pelayanan. Tapi nyatanya malah yang meningkat adalah mutu komplainan. Kapan bisa profesionalnya? Kapan bisa bersaingnya?
Ah JNE, mungkin butuh otak waras untuk bener-bener mempergunakan jasamu!

Ahmad Andriana

4 Comments

  1. Iya, mas saya juga pernah ngalami. Saya kan jadi nggak enak sama pelanggan. Gegara JNE saya dapat feedback negatif. Padahal kalau barang telat kan yang disalahin harusnya pengirimnya karena sudah janji barang bakalan sampai sekian hari. Agak emosi juga nih saya jadinya. Hehehe. *tapi masih bisa senyum kok*.

Tinggalkan Balasan